Bisnis Interaktif

catatan kecil tentang perjalanan hidup, bisnis dan hobby

Mental Block

with 2 comments

Ah…kalau sudah sukses ngomong apa aja sih enak, lha wong dia udah punya omset ratusan juta, propertinya banyak dan karyawannya seabrek” , begitu seloroh  teman ketika mendengarkan sharing pengusaha yang sukses membangun bisnisnya.

Atau ada yang lain ” musim ini jualan emang sepi, ya udah pasrah aja…mau gimana lagi?”

Yang lebih parah ” Gue emang pingin jadi pebisnis sukses, tapi gimana lagi modal ngga punya, warisan ngga ada..nanti-nanti aja deh kalau duit udah ngumpul biar jadi modal”

Mungkin begitulah ungkapan-ungkapan negatif yang sering  kita dengar ketika seseorang sudah pasrah meratapi nasibnya. Pikiran alam bawah sadar menguasainya sampai-sampai menjudge dirinya sendiri bahwa memang sudah nasib kalau dapat  segitu-gitu saja begitu seterusnya sampai bertahun-tahun dan menjadi bagian hidupnya.

Perasaan takut untuk berbuat lebih, malas, patah semangat sebelum mencoba, tidak mau belajar dari pengalaman adalah beberapa contoh dari mental block. Yang lebih berbahaya lagi kalau kita sudah berada dalam area Comfort Zone karena merasa nyaman dan berpuas diri dengan keadaan sekarang sehingga kreativitas jadi tumpul padahal jaman selalu berubah.

Jujur saja.. sebagai manusia kadang-kadang  kita dihadapkan pada keadaan dimana kondisi stag, tidak tahu mau berbuat apa sampai-sampai pikiran buntu dan dibiarkan begitu aja. Adalah manusiawi  dalam kadar tertentu kita dihipnotis oleh gagasan- gagasan dari orang lain yang terlanjur ditelannya mentah mentah, atau gagasannya sendiri yang ditanamkan menjadi keyakinan dalam dirinya.

Membongkar dan menembus mental block yang menghambat pengembangan diri seseorang memang bukanlah perkara mudah. Perlu dibutuhkan kemauan dan usaha yang ekstra. Maukah kita terkungkung terus menerus sementara hati kecil sebenarnya berontak?

Ingat…segala masalah itu ada solusinya.

Jalan keluarnya banyak kok.

Pertama, ubah mindset bahwa segala sesuatu bisa berubah tergantung cara pandang kita.

jalan keluar yang lain bisa dengan silaturahmi untuk sekedar curhat tentunya dengan lingkungan yang memberi energi positif, mengucapkan kata-kata optimis berulang-ulang, gabung dengan komunitas yang saling sinergi atau ikut seminar/pelatihan pengembangan diri dan sejenisnya.

Seorang teman bercerita bahwa dia pernah mengalami down setelah bangkrut dari bisnis barunya dengan modal hasil jerih payah bisnis sebelumnya. Rasa malas, bingung mau ngapain sampai segan ketemu orang dia rasakan sampai enam bulan lamanya. Akhirnya dengan inisiatif sendiri dia nyantri dan belajar di sebuah pondok pesantren. Dari situ dia mulai bangkit dan memulihkan mentalnya untuk mulai merintis dan membangun bisnisnya. Alhamdulillah, tentunya dengan pertolongan dari yang Maha Kuasa kini bisa bangkit lagi bahkan lebih melejit dari sebelumnya.

janganlah kita terkungkung di satu bak kecil kalau memang sudah tidak kuat menampung dan segeralah cari bak yang lebih besar…

sukses sehat selamat,

mofied

Written by Mofied

April 5, 2011 pada 5:47 pm

Ditulis dalam motivasi

2 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. salam….
    setuju mbah….
    lanjutkan untuk memberi inspirasi bagi rekan rekan kita yang sedang galau dalam bisnisnya..

    yang lagi belajar jual baju muslimah modern

    gamis modern

    Mei 1, 2014 at 4:01 am


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: